Sabtu, 15 Oktober 2011

Mesra Rasa Bangsa Serumpun = Kemana Hanyutnya ?


Semalam Siti Zainun Ismail membuat catatan ringkas mengenai pamiran lukisannya di Taman Ismail Marzuki (TIM) di Jakarta pada tahun 1974. Kalau tidak silap hamba ketika itu beliau yang kini adalah seorang Prof. yang dah pencen masih lagi sedang berjuang memperkasakan kekuatan akademik dirinya di ITB. 

Tujuh tahun kemudian (1981) Dato' Ghazali Ismail pula telah membawa persembahan theater "Ngoyang"nya untuk bermain di TIM itu. Kesah ini menarik perhatian hamba kerana TIM yang sukar dimasuki oleh sebarangan kumpulan yang tidak mendapat pengiktirafan yang tinggi itu sesungguhnya sudah membuka ruang untuk bentuk bentuk ekspresi dari orang Malaysia. 

Dalam tahun tahun sekitar itu kita di Malaysia pun selalulah menerima berbagai kunjungan dari berbagai kumpulan theater dan lain lain ekspresi seni dari Indonesia yang selalunya kita bawa untuk berkunjung ke banyak lokasi diseluruh negara. Pertukaran dan jalinan mesra rasa berlaku dengan spontan pada waktu itu.

Malangnya ia tidak lagi berkembang sebaik itu selepasnya. Apa yang berlaku dan kemana terlepasnya perhatian kita semua sehingga kini kita sebaliknya sering digembur kejutkan oleh isu isu yang seperti sengaja tersirat dalam rancangan mencari belah. 

Siapakah pengkaji atau pemerhati yang mampu memberi ulasan atau tanggapan untuk kita semua membuka perbincangan. Silakan.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Siapa pun berhak kata apa sahaja. Cuma hak itu sah selagi tanggong jawabnya masih ada. Maka siapa pun yang merasakan ikhlas bertanggong jawab, silakanlah catat apa sahaja. Semuga terbuka lorong pemikiran lebih jauh lagi bagi kita semua.